Bismillah,

Mmhm… mmhm

Mau nulis tapi ga tau harus mulai dari mulai dulu nih. Hehe

Beberapa hari lalu, pas bangun tidur, kemudian ada chat deadline project mau testing ke client jam 11. Tiba-tiba paket kuota habis, sudah pergi keliling komplek perumahan ternyata paket gak ada yang sesuai harapan. Akhirnya balik ke rumah lagi pasang kuota via internet. Beberapa menit menunggu akhirnya masuk juga. Kemudian bergegas upload dan alhamdulillah pagi itu selesai juga pekerjaan nya 🙂 Udah lega sih pengen nya tidur istirahat karena semalaman juga udah begadang ngerjain project juga. Maklum lagi sok sibuk banget dikejar deadline. Hehe

Pas udah mau golek-golek eh ada yang ketok pintu.

“Haduh siapa ya? pagi-pagi bertamu ? Kalau si Abang mah bukan, abang kan pergi bareng sama kekasih halalnya. Ngapain pulang lagi ? ”

Akhirnya pelanga plongo liat ke jendela, dan buka pintu. “Ya Allah, bapak ini lagi. Kok nggak ngabarin kalau datang kesni dlu ya? ” pikirku

akhirnya di persilahkan masuk. dengan keadaan rumah yang masih sembrawutan, mungkin lebih parah dari kapal pecah. HAHAH

mana si adek masih tidur, 😦 haduh, boleh usir tamu gak ya ? :/

Bapak itu client project beberapa waktu lalu, ngerjain sistem informasi pendaftaran siswa gitu. Dan ternyata itu buat skripsi nya dia buat lulus kuliah. Ya Salam, Jurusannya IT, tapi aku juga bingung copy paste, download aja gak bisa . Haduh, 4 tahun kemana aja nih sih bapak. huhu

“Sabar lek sabar ” kalimat yang sering ku ucapkan kalau kadang agak kesal . Pasalnya kadang  gak ngerti juga sih gimana jelasinya ya. 😀 tapi salutnya aku sama si bapak, jauh2 datang ke rumah, bela2 in. beli ini itu biar bisa cepat lulus. Salut dah sama kegigihannya.

Dan beberapa hari berikut nya, aku dapat kerjaan ngisi training ios dasar di kantor client, Pas pulang di komplen karena datang nya terlambat, tapi padahal jam pulang nya juga udah di mundurin, habis itu di komplen juga karena main hp sambil ngajar. duh. karena kebiasaan kali ya, kalau lagi santai main hp. 😦

Habis itu esoknya udah buru2 nih, berangkat dari kosan udah jam 7, Qaddarullah nyampe di kntor client jam 9.30an juga. Pas di jalan di komplen lagi sama mak – mak dari kantor tsb

“Mas, lagi dimana ya ? ini sudah jam berapa kok belum datang juga? ini anak-anak yang mau les udah pada nungguin. Mas sekarang dimana sih ?”

“Aku udah di stasiun rawa buntu, udah di bsd mbak. lagi naik uber”

“Kira-kira berapa menit lagi mau sampai ? kemaren di penawaran jam 8 smpai jam 5 sore, kemaren juga sudah datang terlambat. Harusnya kemaren pulang nya jam 7. Belum jam 6 sore udah pulang ”

“Haduh, itu penawaran dari jam 9 sampai jam 5 kali mbak. Ini saya juga udah dari rumah udah jam 7 pagi lho”

“Saya gak mau tau, mau berangkat jam berapa kek, yang penting datang kesini ontime”

“iya mbak”

“Kira-kira berapa lama lagi mau sampai ?”

“Gak tau deh, aku juga gak tau ini udah dimana”

“Ya udah deh, ”

“Ya mbak, maaf ya mbak”

Tut.. tut telepon berhenti,

Haduh, apes banget dah. Boleh cancel aja gak sih training disono, pada songong banget begitu. Salah nya apa coba, masuk jam 9.30 atau jam 10 pulangnya tetap aja di hitung 8 jam ngajar. Kadang gak ngerti sih soalnya ***** sih.

Pas udah mau nyampe disana, perasaan udah gak enak banget pengen mundur gak ngisi training disana juga gak mungkin masa gitu aja nyerah, tapi yang kadang ngeselin itu minta materinya macam-macam, padahal udah di kasih silabus, terus mana minta biaya murah lagi pakai diskon segala macam. Manusia memang lah ya. Bersabar aja lah kita

Singkat cerita, pas pulang nya udah aku pas in tuh pulang jam 6 sore. Padahal tadi masuk nya jam 9.30 harusnya jam 5.30 itu udah pulang. Tapi mereka kok gak ada komplen. Memanglah ya, mau enaknya aja . huft

Pas pulang, coba chek hp ada pesan dari adik dari kampung

“Abang, ada uang gak ? 500rbu? buat beli kamera besok mau mulai magang. Tadi udah liat kamera di Mall yang murah 1.350.000, uang ku gak cukup, cuma 1 juta ”

“Kalau sekarang, uang ku gak ada. kalau beli kamera nya di undur bisa gak ? uang masih sama orang lain, susah buat minta kembali”

“Ya uda, nggak pa2. Besok aku mulai magang. Gak pa2 dlu sih ”

“Ya maksudnya kalau magang kan ga harus punya camera gtu kan?pas udah mulai magang masih bisa kan? uang ku sebulan ini kayaknya gak cukup, ada di pinjam sama orang kemaren tapi pas mau minta kembali udah susah. Sabar aja lah dulu, kalau gak pake hp aku aja dlu soalnya kalau beli camera yang second nanti cepat rusak, percuma . Uang kita juga udah hbis jadinya” mulai meyakinkan adikku

“Iya sih uda, tapi kan untuk ambil dokumentasi perlu, barusan ndi udah nanya sama bapak, tapi bapak marah – marah. Aku karena mengharagai bapak, tapi bapak ternyata udah marah-marah duluan. Udah ndi ambil uang tabungan ndi tadi, ”

Membaca kalimat bapak sudah marah-marah aku mulai untuk cari tempat yang nyaman, mau baca lebih fokus

kemudian andi melanjutkan

iko yang ndi pikian dari dulu di.. kalau kuliah lah taujuang2 ko banyak paralu piti, nan gaek indak bapiti..

alun ditanyo jo lah tau awak inyo dak ba piti, lah di tanyo bongi bongi. lah sampai kalua dari muluik apak tuh sabanta ko “indak ka salamaik gai ang ko do” – ini yang ndi pikirkan dari dulu, kalau kuliah udah di penghujung perlu banyak uang, orang tua gak punya uang. belum ditanya kita udah tau bapak gak punya uang. sampai sampai bapak bilang “gak bakal selamat kamu”

Perlahan – lahan  mata ku mulai berkaca-kaca, mmhm. berat memang tapi itu lah perjalanan hidup. Hampir satu tahun ini semenjak kejadian waktu itu, aku lah yang menanggung beban biaya adik, biaya sekolah adik, biaya bapak. Kadang kalau terpikir gak kuat sih. Tapi aku yakin akan ada bantuan terbesar dari Allah. Kadang yang jadi pikiran bukan cuma itu sih, saudara-saudara yang lain seolah-olah juga tak tinggal diam, mereka juga seolah berburu untuk meminjam uang padaku. Padahal mereka tau uang bagiku selama ini butuhnya untuk apa. Bukan untuk senang-senang, tapi buat biaya kuliah adik dan keperluan bapak. Malahan mereka meminta uang yang dipinjam oleh bapak, padahal mereka juga masih anak kandung bapak. Apa salahnya sih dibiarkan dulu, toh dari dulu buat ngurus mereka juga bapak ngeluarin banyak uang. Ini gak sama bapak sendiri masih aja hitung-hitungan. Dan anehnya, mereka minta nya sama aku. Ya Allah, ya Rabb.

Setahun ini juga, berpuluh-puluh juta tabungan habis buat ngelunasin hutang bapak. Tapi bagi ku gak papa sih, yang penting bapak bisa tenang, gak banyak pikiran lagi. insya Allah, selagi masih dikasih umur sama Allah insya Allah masih ada kesempatan buat nyari rejeki. Semoga Allah selalu memberikan kelancaran rejeki dan kesabaran yang berlimpah bagiku. aaamin

Setelah membaca pesan itu, aku langsung membalasnya

iyo itulah, patang lah da katoan samo ndi pakai se hp ko dlu, ndi ndak namuah juo do. Kan lah di katoan, jan mintak juo piti ka apak kini dlu, iko dek uni ndak lo dikrimnyo, pakai se hp da ko dulu, kan magang cuma sebulan, da bisa pakai hp lain. kok kini yo pabanyak saba, kini kan alah jaleh, kok apak tuh taka itu. kok uni taka itu pulo. Besok besok kalau susah samo susah gai lah kito baduo manjalang ndi salsai kuliah. ushoan jan mintak piti juo lai ka apak, itu pasan da samo ndi. da kalau ado piti da ushoan lo krim ka ndi.tapi kini piti tuh bana nan dak ado.

hari sabtu da kirim hp ko ka ndi, krim se alamat ndi yang di bukik. piti yang di agih apak tuh simpan se dlu, ndk usah di pakai dlu “

 

Mmh.

Kadang ya sudahlah, Qaddarullah.jalan hidup memang berbeda-beda. Mudah-mudahan ini juga bisa menjadi penyemangat bagi ku untuk tetap mencari rezeki yang halal.

Hingga nanti, cita-cita ku ingin agar adik bisa tamat kuliah dan kerja, bila ada rejeki yang berlebih ingin umroh / naik haji kan bapak

Meskipun seperti apapun bapak, tak pernah ada rasa untuk membenci sedikipun, karena dari bapak juga aku bisa terlahir ke dunia, dan bapak juga yang sudah membersarkan dan merawat selama ini.

Kadang, berat sih rasanya semua ini. Terlebih harus di pikul sendiri. Mau berbagi juga tak tau hendak berbagi dengan siapa. Tapi aku bersyukur saat ini, adik bungsu sudah banyak berubah. Sudah tidak terlalu keras kepala dan keluyuran seperti dulu lagi. Ya mudah2an kita bisa berjuang bersama – sama untuk bisa membagian orang tua. Ibu dan bapak.

Aku selalu berharap semoga adik dan bapak nanti bisa bahagia,

aku akan sangat bahagia bila nanti adik bisa lulus, bisa bantu adik sampai lulus kuliah, bisa liat bapak bisa tenang tanpa memikirkan beban di usia yang senja. Masalah aku nanti seperti apa, itu urusan lain. Bagiku berjuang untuk mereka adalah hal yang terindah dan semuanya insya Allah diniatkan karena Allah.

Dan harapan terakhir aku adalah aku ingin melihat wajah ibu, wajah bapak, bisa tersenyum dan berkumpul bersama di Syurga Allah. Insya Allah seberat apa pun nanti, aku tak akan mengeluh, tak akan putus asa. Insya Allah

Allah, I love you Allah,

I love you mom, I love you dad,

 

Anakmu yang tengah berjuang

 

Rizki